Home OHS 7 Cara Mudah Meningkatkan Keselamatan sesuai dengan Anggaran

7 Cara Mudah Meningkatkan Keselamatan sesuai dengan Anggaran

0
SHARE

Keamanan tempat kerja Anda menjadi lebih penting daripada sebelumnya. Di luar keharusan moral dan etika yang jelas untuk tidak membebankan pekerja Anda dalam mengejar keuntungan perusahaan, banyak pengusaha – bahkan usaha kecil pun merasa tidak membutuhkan banyak korban untuk menanggung kerugian finansial perusahaan.

Keselamatan bukan yang terpenting di benak banyak pengusaha. Bagi beberapa orang, luka parah pada seorang pekerja adalah kemungkinan yang sangat jauh dan tidak perlu dikhawatirkan. Bagi orang lain, risiko cedera tampaknya tidak sesuai dengan imbalan finansial yang bisa diperoleh; Selain itu jika pekerja mendapat asuransi kerugian akan menutupinya. Yang lain percaya bahwa tidak ada cara untuk menyelesaikan pekerjaan dengan aman tanpa mengeluarkan uang yang tidak mereka miliki.

Keyakinan bahwa bisnis harus memilih antara bekerja dengan aman dan menghasilkan keuntungan adalah pola pikir yang sangat tua dan terus dipegang, sayangnya hal itu biasanya salah. Berikut adalah tujuh hal yang dapat dilakukan bisnis untuk mengurangi risiko cedera pekerja tanpa menambahkan biaya mahal:

 

  1. Rekrut kandidat secara lebih bijak.

Bila penjualan melebihi kapasitas produksi, mudah untuk menyewa kandidat yang sesuai. Dengan hati-hati menyaring kandidat untuk memastikan bahwa mereka memiliki keterampilan dan pengalaman yang dibutuhkan agar berhasil dalam pekerjaan, menurunkan risiko mempekerjakan seorang pekerja yang tidak kompeten yang jauh lebih mungkin terkena cedera.

  1. Pelatihan

Bahkan seorang pekerja yang sangat terampil dan berpengalaman harus dilatih bagaimana Anda mengharapkan pekerjaan itu dilakukan. Jika Anda tahu ada beberapa trik perdagangan yang membuat pekerjaan lebih aman pastikan dan bagikan dengan pekerja Anda. Menghitung akal sehat agar pekerja tetap aman adalah resep untuk bencana; Akal sehat tidak selalu praktik umum.

  1. Menuntut praktek kerja yang aman.

Mulailah dengan percaya bahwa selalu ada waktu untuk melakukannya dengan aman dan tidak pernah diterima untuk bekerja dengan tidak hati dan kemudian mempraktikkan apa yang Anda khotbahkan. Jika Anda memilih produktivitas karena keamanan saat pertama kali ditekan, Anda akan mengirim pesan yang salah ke pekerja Anda. Anda ingin mereka membagikan visi Anda tentang tempat kerja yang aman dan terlibat serta aktif dalam mewujudkannya. Pekerja hanya akan mendukung visi Anda jika mereka yakin itu nyata.

  1. Sediakan alat dan peralatan yang tepat.

Anda tidak dapat mengharapkan pekerja Anda melakukan tindakan pencegahan yang wajar (misalnya mengikat diri saat bekerja di tempat yang tinggi) tanpa memberi mereka alat dan peralatan yang tepat. Biaya sepatu lapis baja atau kacamata pengaman sangat kecil dibandingkan biaya operasi trauma. Selain itu, ada dorongan manusia yang sangat kuat terhadap kemanfaatan dan banyak pekerja akan mengambil risiko menggunakan alat yang salah atau mengambil jalan pintas untuk menyelesaikan pekerjaan.

  1. Tunjukkan bahwa Anda menghargai pekerjaan yang dilakukan dengan aman.

Jika Anda melihat “Tim A” Anda sebagai orang-orang yang menyelesaikan pekerjaan apa pun yang diperlukan, Anda secara tidak sengaja akan mengembangkan budaya yang mendevaluasi keselamatan. Alih-alih memuji orang-orang yang menyelesaikan pekerjaan, pertimbangkan untuk mengenali pekerja yang menawarkan saran untuk bekerja dengan aman. Berhati-hatilah untuk tidak memberikan insentif untuk cedera nol karena pada dasarnya Anda menghargai pelaporan nol yang benar-benar meningkatkan risiko cedera Anda.

  1. Cari cara untuk menyelesaikan pekerjaan dengan lebih aman.

Sama seperti Anda harus selalu mencari cara untuk menyelesaikan pekerjaan dengan lebih cepat dan dengan biaya lebih rendah, Anda juga harus mencari cara untuk menghilangkan risiko. Luangkan waktu dengan para pekerja untuk melakukan brainstorming cara kerja bisa dilakukan dengan lebih aman; Meminta perhatian mereka tentang keamanan pekerjaan dan bertindak berdasarkan saran mereka.

  1. Ingat ada banyak jawaban yang benar.

Terlalu sering pengusaha melihat keamanan sebagai sesuatu yang absolut – entah pekerjaan itu aman atau tidak – padahal sebenarnya aman itu relatif. Tidak ada pekerjaan yang benar-benar tanpa risiko dan oleh karena itu tidak ada pekerjaan yang benar-benar aman, namun ada beberapa cara untuk mendekati pekerjaan yang membuatnya lebih aman daripada melakukannya dengan cara lain. Sebaliknya, tidak ada pekerjaan yang benar-benar tidak aman dan bahwa kita harus mengabaikan tugas berisiko sebagai hal yang tidak dapat dihindari.

Keselamatan bisa menjadi kerja keras bagi beberapa pekerja. Beberapa pekerja bersikap fatalistik “ya harus mati karena sesuatu”, sementara yang lain bersedia mengambil risiko yang tidak masuk akal dan bahkan sembrono. Pengusaha harus selalu sadar bahwa para pekerja tidak hanya perlu mempertaruhkan nyawa mereka dan juga rekan kerja mereka, namun juga mempertaruhkan masa depan perusahaan juga.

source:safetyalerts.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

7 + 5 =