Home Energi Aturan Kesehatan dan Keselamatan Ditargetkan Trump saat Mulai Memangkas Birokrasi

Aturan Kesehatan dan Keselamatan Ditargetkan Trump saat Mulai Memangkas Birokrasi

0
SHARE
Presiden A.S. Donald Trump mendengarkan sebuah pertanyaan sebelum berbicara dengan wartawan saat berangkat ke Bedminster, New Jersey, dari Gedung Putih di Washington, AS pada 29 September 2017. (FOTO: REUTERS)

WASHINGTON, ISafetyMagz.com – Ketika bencana menimpa pabrik kimia di Port Arthur, Texas, memicu kebakaran seperti kebakaran yang berkobar akibat Badai Harvey, Hilton Kelley adalah orang yang menerjunkan panggilan darudat dari beberapa tetangganya yang tidak yakin apakah mereka harus mengevakuasi atau tidak.

Kelley, 57, adalah tokoh yang sangat dihormati di komunitasnya tapi bukan pejabat keselamatan pemerintah atau perusahaan. Selama 18 tahun, dia memimpin sebuah kelompok nirlaba yang berbasis di Port Arthur yang memberi saran kepada penduduk mengenai keamanan udara dan mengirim kru ke dalam situasi keadaan darurat, membantu orang-orang untuk agar selamat di lebih dari 30 kebakaran besar atau ledakan.

Lebih dari 1.500 kecelakaan di pabrik kimia telah dilaporkan di Amerika Serikat sejak 2007, dan perubahan peraturan terhadap “Clean Air Act” yang dikeluarkan pada hari-hari terakhir pemerintahan mantan Presiden Barack Obama akan memaksa pabrik menangani bahan kimia berisiko untuk mengkoordinasikan rencana darurat dengan responden lokal.

Kelley mengatakan bahwa perubahan tersebut akan mempermudah pekerjaannya, misalnya, mewajibkan pemilik pabrik untuk memberi tahu responden pertama bahan kimia apa yang ada di lokasi. Itu akan membantu mereka memutuskan peralatan dan pelatihan apa yang dibutuhkan untuk membantu orang dalam keadaan darurat.

Pemerintahan Presiden Donald Trump menunda peraturan, menempatkan mereka dalam sebuah tinjauan selama dua tahun. Asosiasi perdagangan berpendapat bahwa peraturan baru tersebut tidak sesuai dengan janji Trump untuk memotong peraturan dan dengan perintah eksekutifnya dikeluarkan pada bulan Januari yang mewajibkan badan federal untuk mengimbangi setiap peraturan baru dengan dua tindakan deregulasi.

Dampak dari persyaratan dua-untuk-satu akan mulai muncul pada akhir November, ketika Gedung Putih diharapkan menerbitkan daftar peraturan dan tindakan deregulasi yang dilakukan masing-masing agensi di bawah peraturan tersebut.

Sebuah pemeriksaan Reuters terhadap peraturan yang diterbitkan dalam Federal Register, sebuah jurnal pemerintah AS, menunjukkan bahwa sejauh ini pada tahun 2017, beberapa agen telah mengusulkan atau menyelesaikan 25 tindakan deregulasi berdasarkan persyaratan dua-untuk-satu – pelonggaran peraturan yang luas yang akan mempengaruhi pekerja dari penambang dan petani ke operator crane.

Beberapa tindakan ini akan berdampak minimal, atau direncanakan sebelum Trump mulai menjabat. Tapi sebagian besar tindakan deregulasi membongkar peraturan yang membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk berkembang. Beberapa mantan pejabat agensi, kebanyakan dari pemerintahan Obama, telah mengecam tindakan pengguliran tersebut, dengan mengatakan bahwa tindakan yang ditargetkan ditujukan untuk melindungi masyarakat terhadap ancaman kesehatan dan keselamatan yang signifikan.

Kelompok industri, bagaimanapun, mengatakan bahwa banyak tindakan itu berat dan tidak perlu, dan mereka sekarang mendorong Trump untuk memotong pita merah untuk mendesak badan-badan untuk menunda, memodifikasi, atau membatalkan peraturan yang telah lama mereka lawan.

Asosiasi Industri Plastik, yang mewakili hampir seribu perusahaan, misalnya, mendesak penghapusan perubahan peraturan “Clean Air Act”, dengan alasan bahwa mereka akan memaksa perusahaan untuk membocorkan informasi sensitif, seperti perbaikan yang dilakukan setelah kecelakaan pabrik, yang tidak akan membantu mengurangi sebuah bencana tapi bisa menarik minat teroris, kata Marie Gargas, direktur teknis senior asosiasi untuk urusan regulasi.

Namun pada bulan April, Marcus Peacock, yang kemudian menjadi penasihat khusus Direktur OMB Mick Mulvaney, membela tatanan Trump pada sebuah acara meja bundar di Washington, dengan mengatakan, “Banyak tindakan deregulasi yang akan dipusatkan orang pada yang pertama adalah hal-hal yang mempermudah orang untuk mengisi dokumen atau hanya mengisi dokumen kurang, mungkin. “

“SLEDGEHAMMER”

Dengan dua dorongan Trump, Departemen Tenaga Kerja telah mengusulkan untuk mengajukan kembali peraturan yang melindungi pekerja dari berilium, logam industri dan karsinogen yang diketahui. Departemen tersebut mengatakan bahwa rollback akan menyelamatkan sektor galangan kapal dan konstruksi sekitar $ 11 juta per tahun.

The Abrasive Blasting Manufacturers Alliance termasuk di antara kelompok perdagangan yang menyambut pencabutan peraturan tersebut, yang mengharuskan perusahaan galangan kapal dan konstruksi untuk melatih dan memantau pekerja untuk membantu mereka menghindari tingkat keterpaparan berilium yang berbahaya. Aturan tersebut “memberlakukan peraturan kompleks dan mahal mengenai penggelapan abrasif, terlepas dari bukti adanya penyakit berilium terkait dalam sejarah industri ini,” katanya dalam sebuah pernyataan kepada Reuters.

(FOTO: Pabrik Polyethylene Exxon Mobil Beaumont terlihat saat badai tropis Harvey di Beaumont, Texas, AS 28 Agustus 2017. REUTERS)

Ketika Departemen Tenaga Kerja di bawah Obama mengeluarkan peraturan tersebut pada tahun 2015, ia mengatakan bahwa bahkan tingkat hukum pemaparan berilium menimbulkan “risiko signifikan” penyakit ini. Dalam mengusulkan untuk mencabut peraturan tersebut pada bulan Juni, agensi tersebut, yang sekarang berada di bawah kepemimpinan politik baru, mengatakan bahwa ada “ketidakpastian” mengenai keefektifan ukuran tersebut.

Allen Harville, ketua keselamatan United Steelworkers Local 8888 di Newport News, Virginia, mengatakan bahwa dia percaya bahwa puluhan rekannya menderita penyakit paru-paru yang terkait dengan paparan berilium. Tapi tes darah untuk mengkonfirmasi membutuhkan biaya ratusan dolar dan tidak ditawarkan di kebanyakan rumah sakit, jadi hanya sedikit yang bisa membuktikannya, katanya.

Harville mengatakan bahwa paparan berilium tidak terbatas pada pekerja: ia meninggalkan tempat kerja di awan debu peledakan dan lapisan batu pasir berpasir yang melekat pada pakaian dan kulit pekerja, yang berisiko mengekspos orang lain.

Kasus berilium adalah salah satu contoh bagaimana dorongan deregulasi telah membuat marah orang-orang yang menginginkan lebih banyak perlindungan.
Slideshow (2 Gambar)

“Two-for-one adalah palu godam yang bisa digunakan untuk menghancurkan kemajuan di area yang tidak mereka sukai,” kata David Friedman, yang membantu memimpin keselamatan dan efisiensi usaha di departemen Transportasi dan Energi selama pemerintahan Obama.

Kelompok kepentingan masyarakat menggugat Trump pada bulan Februari atas persyaratan deregulasi dua orang, dengan alasan bahwa secara sewenang-wenang memaksa badan-badan untuk mencabut peraturan yang telah dianggap perlu untuk melindungi konsumen dan pekerja.

Pengacara federal membantah bahwa tindakan itu diperlukan untuk mengatasi peraturan yang ketinggalan zaman, tidak efektif atau terlalu memberatkan.

Rollback mencerminkan apa yang para ahli di kedua sisi perpecahan politik Washington menggambarkan sebagai dorongan deregulasi terbesar oleh pemerintah A.S. dalam satu generasi di bawah Trump, yang mengatakan selama kampanye kepresidenannya bahwa 70 persen peraturan badan federal dapat dieliminasi.

ATURAN BUKU BATUBARA DUST

Pada bulan Agustus, Departemen Dalam Negeri mencabut peraturan era Obama yang menjelaskan berapa banyak perusahaan minyak, gas dan batubara harus membayar royalti federal dari ekstraksi mineral ke tanah federal. Negara menerima sebagian dari royalti tersebut.

Aturan tersebut ditujukan untuk menghentikan praktik perusahaan batubara yang menjual batu bara dengan harga di bawah harga ke perusahaan terafiliasi mereka sebagai cara untuk mengurangi pembayaran royalti yang harus dimiliki perusahaan, menurut mantan pejabat Departemen Dalam Negeri yang bekerja dalam peraturan tersebut.

Menegaskan peraturan tersebut dapat menghemat industri antara $ 60 juta dan $ 75 juta per tahun, menurut sebuah analisis ekonomi yang diterbitkan pada bulan Agustus.

Namun New Mexico dan California bisa kehilangan gabungan royalti tahunan sebesar $ 18 juta yang telah digunakan untuk mendukung sekolah di dua negara bagian tersebut, menurut pernyataan oleh jaksa agung kedua negara bagian tersebut, yang menuntut departemen tersebut atas masalah tersebut pada bulan April. Pengacara federal mengatakan bahwa undang-undang tersebut cacat dan perusahaan-perusahaan berusaha untuk menaatinya.

Asosiasi Pertambangan Nasional, yang mewakili perusahaan pertambangan, mengatakan bahwa menghapuskan peraturan tersebut sesuai dengan persyaratan dua per satu. Dikatakan bahwa perselisihan mengenai berapa banyak perusahaan batubara harus membayar royalti semakin langka, jadi peraturan era Obama tidak diperlukan.

Sumber: http://www.reuters.com/article/us-trump-effect-deregulation/health-and-safety-rules-targeted-as-trump-begins-to-slash-red-tape-idUSKCN1C619Q

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

8 + 3 =