Home Fire Safety Pengakuan Istri Tukang Las yang Diduga Jadi Pemicu Ledakan di Pabrik Petasan

Pengakuan Istri Tukang Las yang Diduga Jadi Pemicu Ledakan di Pabrik Petasan

0
SHARE
Istri Subarna, salah satu tersangka kebakaran pabrik kembang api di Pergudangan 99, Kosambi Tangerang, Nur Kuraisin bersama anak sulungnya Asep Mulyana di RS. Ciputra pada Senin (30/10/2017) (FOTO: Tribunnews/ Gita Irawan)

TANGERANG, ISafetyMagz.com – Perasaan tak menentu berkecamuk di dalam diri Nur. Sebab, di satu sisi ia masih mengharapkan suaminya, Subarna Ega, selamat dari ledakan dan kebakaran hebat di pabrik petasan PT Panca Buana Cahaya Sukses.

Di sisi lain, ia pun khawatir nasib suaminya setelah kepolisian menetapkan dia sebagai tersangka.

Subarna merupakan tukang las yang diduga menjadi pemicu awal ledakan dan kebakaran di pabrik petasan PT Panca Buana Cahaya Sukses dengan korban tewas mencapai 48 pekerja pada Kamis (26/10) lalu.

Ia ditetapkan sebagai tersangka lantaran percikan api dari kegiatan las yang dilakukannya menjadi penyebab ledakan dan kebakaran di pabrik tersebut

Menurut Nur, suaminya tidak bisa serta merta disalahkan dari kejadian kebakaran pabrik petasan yang menewaskan 48 orang itu.

Sebab, Subarna Ega hanya menjalankan perintah tugas dari atasannya untuk melakukan pengelasan. Sementara, sebelumnya Subarna hanya bertugas sebagai sopir mobil boks pengantar barang di kantor pusat PT Panca Buana Cahaya Sukses, Jalan Kamal Raya, Jakarta Barat.

“Ya kalau tersangka boleh tersangka, tapi dia kan namanya orang pekerja disuruh sama bosnya, ya pasti kerja. Soalnya kan kerjaannya dia kan bukan tukang las, tapi sopir,” ungkap Nur.

Nur menceritakan, sejak dua tahun lalu Subarna bekerja sebagai sopir mobil boks pengantar material di kantor pusat PT Panca Buana Cahaya Sukses.

Namun, karena operaaional di kantor pusat sedang menurun, pada sekitar dua bulan lalu seorang atasan meminta dia untuk melakukan pengelasan untuk proyek di pabrik dan gudang PT Panca di Kosambi, Tangerang.

Dan Subarna tidak bisa menolak permintaan tersebut kendati ia tidak punya pengalaman teknik dan keselamatan dalam pengelasan.

“Ya dia mau nolak bagaimana? Namanya orang kerja butuh, takut dipecat sama majikan. Ya terpaksa dilakuin,” ujarnya.

Nur juga mengungkapkan, sebelum kebakaran terjadi di pabrik petasan tersebut, mata suaminya masih terluka akibat percikan api las sebelumnya. Bahkan, Subarna sempat dirawat beberapa hari di RS Ciputra karena luka tersebut.

Menurut Nur, Subarna sempat pulang ke Desa Cililin untuk bertemu dengannya setelah dirawat. Namun, Subarna kembali lagi ke Tangerang untuk bekerja setelah tiga hari beristirahat di rumah. Dan Subarna pamit berangkat ke tempat bekerja di Tangerang dengan keadaan mata masih memerah.

Ia dan putra pertamanya, Asep Mulyana, tinggal di Mess Kamal Bisnis Center, Kelurahan Kamal, Jakbar.

“Matanya masih merah, belum sembuh, tapi ya karena butuh. Mau gimana lagi,” ungkap Nur.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

6 + 9 =